Mari sama-sama kita sebut syahadah

Khamis, Disember 29, 2011

PEDULI APA DENGAN ARTIKEL 153. MELAYU BUKAN DAPAT APAPUN..

Artikel 153. Apa kebendanya tu?

Cuba tanya rakyat awam. Artikel 153 itu apa?
Pasti majoriti tidak boleh jawab.

Cuba tanya lagi, jika ada orang tidak setuju dengan artikel 153, boleh bawa masuk ke neraka ke?
Jika soalan seperti ini, puak liberal yang tak mengaku liberal pasti jawab, jangan gunakan agama sebagai hujah. Walau mereka tidak tahu artikel 153 itu apa.

Jika hendak tahu, artikel 153 itu adalah hak keistimewaan orang Melayu di Tanah Melayu didalam Perlembagaan Malaysia. Hak menjadi anggota kerja kerajaan, hak biasiswa kerajaan, hak berniaga syarikat bumi dan hak pendidikan. 4 hak yang dipelihara oleh YDPT Agong.

Namun, dengan tiba-tiba, mengapa kecoh semacam pula hari ini tentang artikel 153? Hanya kerana ada paderi Kristian yang tidak setuju dengan artikel ini pada 'khutbah' hari Natal?.. Apa kes?

Perkara biasalah jika ada orang bukan Melayu yang tidak puas hati dengan artikel 153 sebab mereka bukan Melayu. Rasa dengki dan tidak seronok sudah pasti akan berlaku jika seseorang manusia tidak dapat apa yang manusia lain dapat. Sedangkan adik beradik boleh bergaduh sebab ayah hanya beri sebiji gula-gula kepada kakak, sudah pasti adik akan mengamuk.

Maka sehingga hendak mengamuk sangat ketahap hendak memenjara manusia ini kenapa? Ada seorang bukan Melayu, yang lahir di Tanah Melayu, tidak dapat keistimewaan yang diperolehi oleh jiran Melayunya, maka salah sangat ke dia hendak rasa tidak berpuas hati? Kita orang Melayu kena berjiwa besar. Mesti menerima akan kedengkian bangsa lain yang tidak dapat nikmat 153 ini.

Tetapi, yang kelakarnya, apa yang Melayu sendiri dapat dari artikel 153 ini? Yang pasti, orang Melayu hanya dapat senang kerja dengan badan kerajaan. Yang lagi 3? Apa cerita? Mana pergi biasiswa? PTPTN adalah. Nak berniaga dengan kerajaan, siapa yang selalu dapat tender? Yang selalu dapat tender puak2 kroni. Puak umno. Yang di ali babakan. Untung besar Cina MCA dan India MIC. Melayu lain, ternganga mulut. Jadi bangsa merempat di negara sendiri.

Oleh itu, apa yang diserabutkan sangat oleh orang Melayu jika ada bangsa yang tidak dapat nikmat ini kecoh? Padahal, orang Melayulah yang sepatutnya paling lantang bersuara kerana hak orang Melayu didalam perlembagaan Malaysia dibakul sampahkan oleh puak umno bn yang jahat.

0 ulasan: