Mari sama-sama kita sebut syahadah

Selasa, Januari 04, 2011

KHUSRIN PUNYA PASAL, KECOH SATU MALAYA.

Khusrin punya pasal, kecoh satu Malaya.

Apa punya kes cerita cap ayam ini. Kerja kakitangan kerajaan dicampur aduk dengan politik. Ada masuk campur puak umno, ada masuk campur puak PR. Yang perlu masuk campur semestinyalah puak PR kerana mereka yang memerintah, tetapi yang ajaibnya, puak umno yang pembangkang pun masuk campur guna kuasa pusat yang dipegang. Elok benor le tu.

Satunya yang pelik, betapa ramai pegawai kerajaan yang jursa A di Selangor ini, dipangkah habis-habisan oleh bekas Pengarah JAIS yang hanya jursa C. Itupun dinaik ke jursa B sebab hendak jadi SUK.

Lagi pelik ialah sistem perlembagaan di Malaysia ini. Begitu kabur! Dan jika tidak kabur pun, begitu merapu ke tahap space cop gaban.

Apa punya kes, SUK kerajaan negeri, dilantik terus oleh SPA Pusat, tanpa melalui negeri? Yang hendak bekerja adalah negeri, yang pusat dok sibuk mengapa? Itupun nasib baik Selangor baik hati beri bulat-bulat Kuala Lumpur kepada Pusat, kalau tidak, Pusat hendak memerintah dimana?

Siapalah yang mengubal undang-undang itu sebegitu rapuh lagi longgar dan kelam-kabut.

Beginilah hamba buat contoh, ada seorang manusia, bercinta dengan si A, tetapi, jiran sebelah paksa manusia seorang ini kahwin dengan si B, anak dia. Mestilah mengamuk sampai tak sudah si manusia itu. Apa? Adilkah sijiran sebelah mengada-ngada hendak masuk campur hal kahwin nikah jiran sebelah dia. Lagi tidak masuk akal jika telah dimaktub dalam undang-undang membenarkan campur tangan jirannya untuk menyibuk hal ehwal kehidupan si manusia itu.

Sudahlah itu teruk, malah ada segerombolan manusia kata, jiran dia yang betul sebab ikut undang-undang mengarut itu. Malah mengatakan si manusia itu pula yang tidak reti undang-undang.

Inilah dia bercelarunya undang-undang dibuat manusia. Memang kelam-kabut. Sudahlah undang-undang Allah mereka kata out dated, ini, ha! Apa cerita? Lagi merapu ketahap ketam!

Hamba tidak kisah jika Khusrin itu adalah kakitangan kerajaan yang baik lagi efisien. Tetapi yang merepeknya, beliau itu sendiri yang mengkelam-kabutkan keadaan. Semasa di JAIS, buat perangai serupa umno. Siapa suruh? Kemudian menafikan dengan muka seposennya, yang nampak sangat hipokrit! Kan ke nampak jelas dia ini main politik bertopeng kakitangan kerajaan.

Tolonglah, jangan hendak buat cerita dongeng mengatakan beliau bertindak melalui arahan SPA, jangan hendak berbohonglah. Nampak jelas lagi bersuluh menggunakan mentol 4000KVA, yang beliau ini dilantik oleh umno melalui tangan-tangan ajaib pusat. Kasihan hamba melihat pegawai kerajaan dipermainkan oleh para politikus yang inginkan sangat kuasanya di Pusat kekal hingga kiamat. Mana tidaknya, masyuuk..... siapa tak nak?

0 ulasan: