Mari sama-sama kita sebut syahadah

Khamis, Februari 04, 2010

MELAMPAU SUNGGUH TV3 CAP AYAM ITU.

Tidak pernah seumur hidup hamba, hamba ada melihat satu rangkaian Televisyen yang penuh dengan keburukan dan kejahatan. Tidak pernah lagi dalam seumur hidup hamba, hamba ada melihat satu rangkaian televisyen yang penuh hina dan dosa. ...... Sehinggalah hari semalam.

Apabila umur hamba hendak menjangkau 34 tahun, maka mahu tidak mahu, Allah telah mentakdirkan hamba melihat satu rangkaian televisyen yang amat jahat, amat tidak malu, amat penipu lagi amat syaitan. Itulah dia TV3. Rangkaian cap ayam dulu kini dan mungkin selamanya.

Tidak pernah lagi didalam sejarah dunia pemberitaan, sesuatu 'jenayah' yang sedang dibicarakan di beritakan dengan secara terperinci lagi satu per satu keudara secara langsung. Tidak pernah lagi didalam sejarah dunia pemberitaan, terdapat didalam siaran langsung berita yang menceritakan secara detail bagaiman jenayah 'rogol' itu dibicara dengan penuh teliti lagi kotor, selain jika anda pernah membaca buku porno.

Mengapa? Kenapa? dan bagaimana sesuatu pemberitaan itu boleh dikeluarkan secara begitu lucah ayat pembacaan dikeluarkan oleh pemberita dan didengarkan kepada umum tua muda dan kanak-kanak dengan secara siaran langsung. Ke manakah sifat-sifat pemalu sebuah masyarakat yang tidak malu dengan noda dan dosa dengan tidak bertanggungjawabnya menceritakan secara terperinci perlakuan liwat yang berlaku, atau yang tidak pernah berlaku didalam pemberitaan mereka?

Apa sudah jadi dengan TV3? Sudah ke tahap melampau membuat satu perkara tidak masuk akal. Hamba kasihan melihat pemberita dengan cara cap ayam sombongnya memberitakan berita yang diberitakan kepada mereka dengan gaya dan lentok kata yang mengada-ngada. Sudahlah bodoh, dapat dosa pula itu.

Mengapa hamba kata bodoh? Kerana orang yang akan menyampah sekali adalah pemberita didepan TV, bukannya editor buletin utama yang akan dimaki terlebih dahulu. Sudahlah dibodohkan oleh pemberi gaji mereka, TV3, kemudian dibodohkan lagi dengan secara percuma mendapat dosa. Bukan setakat dosa, tetapi dosa yang amat besar yang tidak terkira hebatnya....

0 ulasan: