Mari sama-sama kita sebut syahadah

Selasa, September 16, 2008

MERCUN; TERINGAT SEMASA DAHULU.

Hamba tadi baru masuk kerja, jam 7.30 pg. Masuk kerja sebenarnya jam 8.00 pg sempena Ramadhan. Balik 4.30 ptg. Semasa hendak 'punch', datang kawan hamba. "Assalammualaikum!", kata hamba. "Wa'alaikummussalam.", jawabnya ringkas. "Nak beli mercun?", tanya kawan hamba pada hamba sepontan.

Waduh! Dalam hati hamba menjawab. Bahaya tu. Barangan terlarang. Maka hamba pun menjawab, "Bunga api ada?".

Itulah dia sketsa pagi tadi didepan pintu pegawai keselamatan tempat kerja hamba dimana terletaknya mesin 'punch' untuk masuk kerja. Tidak lama lagi, kawan hamba hendak membawa contoh gambar bunga api dan mercun pada hamba. Iklan.

Semasa termenung didepan komputer pejabat, sebelum hamba berblog (waktu bertugas belum masuk lagi ye), teringat hamba semasa hamba sedang belajar di ITM dahulu. Waktu diploma. Hamba juga adalah tokey jual mercun di kolej Perindu 1. Kaya yang amat waktu itu, maklumlah, waktu itu mercun adalah barangan terlarang oleh kerajaan Malaysia. Oleh itu, harga mercun boleh dijual 3 kali ganda harga borong. Fuih! kaya hamba ketika itu.

Namun, kerja menjual mercun ini penuh dengan bahaya. Memang bahaya. Bukan mudah hendak mencari pengedar mercun, ada cara-caranya. Hendak tahu dimana hamba dapat supply? Hendak tahu bagaimana cara untuk mendapat barang mercun untuk dijual. Mari sini hamba hendak kabo.

Pengedar mercun yang hamba kenal ketika itu berada di Petaling Street. Kedai warna hijau muda, dan kedainya menjual lampu-lampu cina yang dibuat dari kertas minyak. Jika hendak beli mercun, maka kita perlu masuk ke dalam sedikit kedai itu. 'Mercun ada jual?', tanya hamba pada pekedai Tiong Hua lelaki, 'tade, tade, mana ada jual. Sini tade jual.', jawabnya tegas. 'Alaa tokey, saya sudah selalu beli itu barang sini kedai la,...', jawab saya. 'Haiya, lu pegi belakang.' jawabnya selamba.

Maka hamba akan pergi ke belakang kedainya dan berjumpa dengan tokey kedai berbangsa Tion Hua perempuan. 'mau beli apa? pilih-pilih. mana satu you mau beli.' tanya tokey itu kepada hamba sambil menghulurkan hamba album kecil yang penuh dengan gambar-gambar mercun.

Maka hamba pun tunjuklah gambar-gambar mercun yang berkenan di hati. Tokey itu menulis di dalam kertas dan menulis juga jumlah dan harganya.

'Okey, lu pergi belakang sana, tunggu van mahu datang.'. La, belakang lagi, berapa banyak belakang da ini kedai. Hamba pun pergi ke belakang kedai untuk menunggu van yang disebut. Semasa di belakang, sudah ada 2 orang juga menunggu van yang disebut.

Lebih kurang 5 minit, van datang. 'Okey, masuk ini van. cepat-cepat', beritahu tokey kedai itu kepada kami. Maka kami pun masuklah van itu dan van itu pun berjalanlah sehingga menuju ke Cheras. Jauh juga tu.

Sampai sahaja di Cheras, di kawasan yang sunyi dan entah dimana-mana tah lah, kami disuruh turun. 'Lu olang tulun dulu ya, nanti wa datang balik.' beritahu pemandu van itu. Kami pun turunlah dari van dan menunggu macam orang PATI kena tangkap di situ. Lebih kurang 10 minit, van itu kembali. 'okey! ini balang sekian-sekian-sekian mercun, sapa punya?' tanya pemandu tadi. ' Saya punya!' jawab hamba. 'RM350', pemandu itu beritahu hamba.

Maka terjadilah urusan jual beli ketika itu. Kemudian, kami kembali menaiki van dengan barangan belian tadi dan kembali ke belakang kedai itu dan kami pun pulang ke kenderaan masing-masing ikut lorong belakang kedai. Terhegeh-hegehlah hamba ketika itu membawa plastik besar dan berat berisi barangan larangan mercun melalui jalan di Petaling street. Janganlah kena cekup dengan polis, hati hamba berbisik. Haru,... haru,....

(Ini bukan thunder clap, ini mercun moon traveler je,... tak power, he, he,....)

Haa,.... itulah ceritanya bagaimana hamba dapat supply mercun ketika itu. Mercun yang hamba beli dengan borong RM350, hamba senang-senang boleh jual sehingga RM 1000-rm 1200. Lumayan wei. Hamba ingat lagi, mercun 'thunder clap', ketika itu cukup terkenal, hamba boleh jual sebatang dengan harga RM2.00, dan harga belian hamba hanya sebatang 40-50 sen ikut kuantiti. Dan lebih mengejutkan, duit jualan mercun itu boleh lesap dengan senangnya sehingga hamba pun tidak tahu dimana hamba belanjakan duit itu.

Itulah ceritanya, mungkin duit itu duit tidak berkat agaknya. Betul. Sekejap sahaja duit itu habis. Entah ke mana-mana perginya duit itu lesap begitu sahaja. Hamba tidak perasan apa yang hamba belanja dengan duit 'mercun' itu. Namun, 2 Ramadhan berturut-turut, hamba menjadi tokey mercun. Semasa mengambil Ijazah Sarjana Muda, kawan-kawan hamba sungguh tidak berpuas hati kerana hamba sudah tidak menjual mercun. Mana boleh kawan-kawan. Tugas merbahaya wei,.....

Oleh itu, moral of the storey, janganlah jadi penjual mercun, kerana itu kerja yang salah disisi undang-undang negara dan,..... nak beli bunga api takpe kot?.... :)

0 ulasan: