Mari sama-sama kita sebut syahadah

Selasa, Mei 21, 2013

PRU13, BETUL KE PR KALAH SEBAB KENA TIPU?

Ada kawan saya bertanya, bagaimana caranya bn menipu dalam pilihanraya. Saya kata, bn tipu pilihanraya, bukan dengan cara black out, atau tambahan peti undi. Ianya adalah tidak boleh. Dan jika boleh, ternyata mereka yang bekerja untuk urusan PRU bagi Pakatan Rakyat seperti seorang bodoh tunggul kayu yang mangkuk hayun.

Bn tidak menipu dengan menambahkan peti undi. Memang bukan begitu cara mereka menipu. Benda yang paling asas bn boleh menipu adalah dengan menipu borang 14, borang 13 dan sampul 7. Ianya penipuan yang SAH disisi undang-undang pilihanraya.

Penipuan yang lain pula, atau penipuan yang terpenting adalah penipuan undi awal. Atau lebih tepatnya, undi pos. Percayalah, undi pos yang terkandung didalam peti undi yang disimpan dalam sarung kuning selama 5 hari sebelum pilihanraya, adalah bukan genuine dari apa yang telah dipangkah semasa proses undian awal itu.

Proses undian awal mungkin betul, kerana ada wakil calon dari PR yang memantau, tetapi proses menyimpan peti undi itu memang sungguh memusykilkan. Apa-apa pun, yang 'betul'nya, pengiraan undi untuk undi awal benar, selagi wakil Counting Agent Pakatan Rakyat buat kerja dengan efisien.

Dan yang paling terpenting ialah, PR telah kena tipu bulat-bulat berkenaan dengan dakwat kekal. Sebenarnya, penipuan yang kerap kali berlaku, yang susah untuk dibuktikan didalam mahkamah, adalah undi lebih dari sekali. Percayalah, dengan penipuan dakwat kekal ini, pada PRU13 dahulu, ramai egen-egen bn yang telah mengundi lebih dari sekali untuk memenangkan bn.

PR yang sibuk-sibuk untuk melihat orang Bangla atau Indon mengundi, telah tersilap strategi. Sebenarnya, ramai manusia yang mengundi 2-3 kali untuk memangkah bn. Namun, buktinya adalah amat susah untuk dibuktikan pada mahkamah didalam bentuk petisyen. Kerana apa? Kerana Polling agent tidak akan tahu setiap pungundi yang mengundi di saluran mereka pantau. Mustahil mereka akan tahu kesemua muka, nama, dan IC pengundi yang akan mengundi.

Undi 2 kali, bukan bermaksud mereka akan mengundi 2 kali dengan nama yang sama. Undi 2 kali itu bermaksud, beliau akan mengundi dengan menggunakan IC orang lain. Sebab itulah adanya proses membeli (meminjam sebenarnya) IC dengan harga RM200. Ianya hearsay, namun ianya memang benar-benar berlaku.

Satu lagi penipuan yang amat nyata adalah dalam senarai pemilih pilihanraya itu sendiri. Senarai pemilih PRU adalah satu-satunya senjata ampuh untuk bn terus memerintah Malaysia. Pemindahan terancang adalah satu proses yang memerlukan jentera culaan dan statistik yang terbaik untuk melaksanakannya. Disinilah, yang memberi bn satu kekuatan untuk membuat proses pemindahan terancang untuk memberikan kemenangan maksima kerusi majoriti. Bukannya ditumpukan kepada kemenangan undi popular, tetapi kemenangan majoriti kerusi yang dimenangi.

Maka, adalah amat bodoh, jika PR, mulai sekarang, tidak menumpukan kepada 150 kerusi majoriti Melayu. Kerana walau dengan penipuan yang sah dilakukan SPR dan bn terhadap proses PRU, namun jika lebih 50% orang Melayu menyokong PR, maka bn akan tumbang walau dengan penipuan yang masih berlaku.

Semua politician tahu, pilihanraya di Malaysia adalah pilihanraya yang menipu. Perkara yang paling jelas, adalah mudah. Lihat sahaja pada media massa. Dengan melihat media massa pun, kita akan kata, PRU di Malaysia adalah berat sebelah yang melampau. Tiada SATU pun media TV, Radio dan akhbar perdana, yang memberi liputan adil kepada Parti selain dari bn. Tiada satu pun!

Maka, seperti Zahid Hamidi katakan, jika tidak suka dengan sistem pilihanraya di Malaysia, tolong keluar dari Malaysia. Namun, adakah kita akan berdiam diri dengan situasi ini? Sehingga bila kita perlu berada di dalam negara yang tidak bebas media massanya? Pun begitu, nanti ada orang umno kata, 'Alaah, Singapore pun sama juga...."......

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

RATA2 RAKYAT YG DAH DITIPU AMAT BENGANG...APA YG PEMIMPIN PR TUNGGU LAGI ENTAHLAH...
DUNIA PUN DAH AKUI PILIHANRAYA KITA PENUH PENIPUAN..MEMALUKAN BETUL..
SEKURANG2NYA BERHIMPUN DAN SERAH MEMORANDUM PADA DYMM YDA... BERHIMPUN DI STADIUM BUAT APA ??? .... BODOH BETUL LA.

Tanpa Nama berkata...

Ambe tak berapa fehem, tak msuk dibenak ambe teknik menipu ni.., tak kan tak ade pegawai SPR/bekas pegawai yg belot. Ke kita agak-agak je, serkap jarang??