Mari sama-sama kita sebut syahadah

Sabtu, Ogos 20, 2011

ALKOHOL ITU ARAK KA?

Hamba hendak tanya kome semua, yang haram untuk diminum oleh manusia adalah arak atau alkohol? Mana yang haram? Alkohol ke arak? Arak bahasa Melayu bagi khamar bahasa Arab. Maksud khamar pula adalah air minuman yang memabukkan.

Apa pula maksud mabuk? Ini ada masalah. Mabuk dalam bahasa Melayu ini ada 2 makna. Orang yang pening-pening sebab naik kereta lalu muntah-muntah, dipanggil mabuk. Orang yang sedang mengandung, yang pening-pening dan muntah-muntah pun dipanggil mabuk. Orang yang betul-betul mabuk sebab minum air todi pun dipanggil mabuk. Jadi, terjadilah kekeliruan makna mabuk. Pening je, dipanggil mabuk, muntah je, dipanggil mabuk, minum arak je, sudah semestinya dipanggil mabuk.

Jadi, apa dia mabuk yang diharamkan Allah SWT? Maksud mabuk yang diharamkan Islam adalah apabila akal tidak boleh berfungsi untuk mengawal tubuh badan fizikal. Apabila mental tidak berkuasa terhadap diri, maka itulah mabuk namanya.

Maka disini, yang disebut dalam Al-Quran adalah khamar yang diharamkan, bila masa pula istilah alkohol diharamkan?

Mula-mula hendak tanya, alkohol itu apa? Khamar ke? Arak ke? Cuba cerita sedikit. Siap ada orang kata, minyak wangi beralkohol tidak boleh dibuat solat. Betul ka? Alkohol apa yang diletak dalam minyak wangi itu?

Kome semua tahu tidak, alkohol adalah bahan yang utama dan penting didalam industri minyak wangi dan perubatan. Zaman Islam memerintah satu dunia dahulu, orang Islamlah yang mencipta minyak wangi dan ubat-ubatan yang up to date. Masa umat Islam penuh dengan wangian, orang putih dieropah, mandi pakai sabun pun tidak reti.

Alih-alih, pada zaman moden ini, tiba-tiba, timbul ayat, alkohol itu haram. Apa kehal ye? Nampak macam ada cerita ikan busuk yang menusuk hidung untuk membodohkan umat Islam. Hanya semata-mata sebab monopoli. Monopoli kepada industri perubatan dan minyak wangi. Ya, sebab duit. Alkohol disebut-sebut serupa khamar kerana sebab monopoli industri minyak wangi dan perubatan. Depa saja kabor, alkohol dan khamar itu sama. Betul ka sama?


Hidrogen dan/atau karbon, apabila bercantum dengan hidroksil (OH), maka jadilah benda itu Alkohol. Alkohol pula ada banyak jenis, ada dari Ethane, ada dari Methane ada dari Penthne dan macam-macam lagilah. Jika hendak tahu lebih, pergi Google sendiri.


Apa-apa yang dihujung ada sebut 'ol' itu, alkohol la. Ethanol, Methanol, Butanol, Pentanol dan siap kolestrol pun adalah salah satu cabang alkohol. Maka sesiapa yang sebut alkohol itu haram, maka janganlah makan sesuatu apa pun, sebut semua benda ada kolesterol.

Kot ye pun hendak kabor alkohol itu haram, sebutlah Ethanol itu yang haram. Sebab menatang itu yang selalu dibuat untuk buar khamar. Apa gila industri arak hendak bubuh Methanol. Nak mati. Tetapi, Ethanol pula ada 2 cara untuk didapati. Ada 2 proses.

Proses pertama, apabila proses penapaian berlaku, terhadap apa-apa jenis bendalah, contoh anggur ka, kurma ka, yis ka, maka akan terhasillah Ethanol dalam penapaian itu. Yang lagi satu melalui proses petrokamikal. Atau depa panggil hidrasi ethylene. Dua-dua dapat Ethanol, tetapi yang boleh jadi arak, ethanol yang dibuat dari proses penapaian. Yang dari petrokamikal, untuk industri yang lain macam minyak wangi dan farmasi. Apa pasal, hamba tak tau.

Nama alkohol pun datang dari tamadun Islam. Al-Kuhl. Yang dibuat untuk antiseptik (perubatan) dan juga celak mata (kosmetik). Apa kes. Tamadun Islam dahulu sudah guna alkohol untuk benda perubatan dan kosmetik. Tetapi kena ingat ya, al-Kuhl itu bukannya khamar.

Maka oleh kerana puak barat telah menjenamakan arak atau khamar itu sebagai alcoholic baverage, maka umat Islam terima bulat-bulat bahawa arak itu alkohol dan alkohol itu arak. Menjadikan umat Islam tidak mahu menceburi bidang pembuatan alkohol yang banyak perkara yang penting dan baik untuk kehidupan manusia.

Ini semua mainan kata-kata. Buat istilah sesuatu yang memeningkan sehingga menjadikan pihak kapitalis dapat memonopoli industri yang amat boleh buat duit ini. Haru biru dibuatnya.

Bersambung......

0 ulasan: