Mari sama-sama kita sebut syahadah

Sabtu, Jun 18, 2011

LABEL AGAMA SUDAH TIDAK PENTING? NILAI SAHAJA PENTING, BAHAYA WEI CAKAP GITU.

Ada orang kata, agama adalah tidak lama lagi tidak penting dalam kehidupan. Yang penting, adalah nilai dalam agama itu. Bukan label. Tidak kisah kamu Islam ka, Hindu ka, Kristian ka, jika baik dan adil kamu, maka itulah yang terbaik. Mat Saman Kati kata dimensi ke empat.

Hamba pula hendak sebut, definasi baik dan adil macammana yang boleh dikategorikan baik. Kalau orang itu Hindu, dia baik macam mana pun, tetap masuk neraka ka? Sebelum jawab, kita kena tanya, baik macam mana? Apakah yang dinamakan baik itu. Guna piawaian apa untuk mendapatkan sijil baik. Apakah definasinya? Apakah SOPnya? Apakah WInya? Perlu ada support documant ka?

Yang ini sebenarnya ramai orang keliru. Termasuklah hamba. Sebab itu kena berguru untuk tahu, apakah piawai baik dalam hidup di dunia ini. Hendak mendapatkan QMS ISO9001:2008, ingat senang ka? Sekarang sudah hendak ditukarkan pula kepada QMS ISO9001:2011. Lagi naya. Kena buat semula?

Jika satu syarikat, hendak mendapatkan ISO itu, mereka perlu tahu apakah elemen-elemen yang perlu ada untuk mendapatkan sijil ciput  ISO itu. Untuk apa dapat ISO? Sahaja hendak susahkan pekerja dalam syarikat? Tidak, ianya sebenarnya adalah untuk kebaikan untuk seluruh syarikat itu juga. Cara kerja nanti semua akan sistematik dan bertulis, atau berdokumen dan dikawal dan disimpan untuk rujukan dan penambahbaikan. Kerja jadi selesa, bersistem, tidak kelam kabut dan kompeni senang dapat banyak lagi duit, pekerja akan dapat bonus.

Tetapi, jika syarikat itu, pakai ikut dan dia sahaja hendak buat sistem ISO dalam kompeni dia tanpa rujukan pakar, tanpa membuat homework sistem yang dibuat mengikut prosedur ISO atau tidak, agaknya, auditor hendak luluskan ka untuk syarikat itu dapat menerima QMS ISO9001:2008? Kompen kena belasah.

Kompem juga syarikat itu akan kena buat semula bermula dari zero '0', untuk kerja-kerja mendapatkan sijil ISO itu. Oleh itu, jika mahu ISO, kena ikutlah peraturan International Standard Organization punya prosuder. Baru boleh dapat.

Jika syarikat itu sudah dapat sijil ISO kerana telah ikut sebiji-biji apa yang dikehendakkan oleh International Standard Organization itu, maka syarikat itu kenalah ikut apa yang terkandung didalam  QMS ISO9001:2008 dalam setiap kerja syarikat itu. Cukup setahun, auditor akan datang, audit setiap inci dokumen yang telah disimpan oleh syarikat dan interview sesiapa sahaja dalam syarikat tentang ISO, jika tidak ikut, naya kamu. NCR akan diberikan. Jika NCR tidak dibaiki, maka sijil QMS ISO9001:2008  itu boleh ditarik kembali. Naya syarikat.

Jadi, apa kata kita reverse psikologi. Kita cerita bahawa syarikat itu adalah dunia yang kita hidup, QMS ISO9001:2008 pula adalah tatacara hidup. atau senang cerita, agama. International Standard Organization pula adalah puak-puak Malaikat yang kerja dia memang untuk bos seluruh universe, Allah SWT.

Dalam dunia ada banyak agama (atau sijil QMS ISOnya), ada Budha, Kristian, Hindu, Taoisme, Islam dan sebagainya. Yang mana satu ikut prosedur ISO Allah? Hindu ikut ka? Budha ikut ka? Kristian ikut ka? Jika sudah tidak ikut prosedur ISO, mana Allah hendak berkenan QMS ISO9001:2008 atau senang cerita agama yang dibuat oleh syarikat itu, atau agama yang dibuat oleh manusia yang hidup dalam dunia itu.

Wei, Allah sudah beri percumalah sijil QMS ISO kepada manusia. Al-Quran dan Rasulullah. Itupun tak tahukah? Cuma korang hendak terima atau tidak terima. Jika sudah terima, datanglah pula auditor-auditor, iaitu malaikat-malaikat, menengokkan manusia ini ikut tidak prosedur-prosedur dalam QMS ISO9001:2008  yang diperkenankan Allah itu. Senang cerita, Islam!

Kome semua ikut ke tidak? Jika seperti Ibrahim Ali, rasanya, berjuta-juta NCR akan dikeluarkan oleh auditor  aka Malaikat. NCR itu dosalah. Tetapi yang beza dengan cerita syarikat dengan kehidupan didunia ini adalah, banyak NCR, masuk NERAKA jawabnya. Ingat neraka itu macam hotel California ka? Dipohon elak walau dekat dengan neraka.

Jadi, jika ada manusia yang hendak cerita label ka? Nilai ka? Apa ka? Jangan buat cerita melalut memasukkan diri kita dalam neraka sudah. Hamba hendak kabo, nilai apa yang kita semua maksudkan? Adakah nilai itu terkandung didalam QMS ISO9001:2008 yang diperkenankan Allah atau yang tidak ikut langsung prosedur ISO?

Jika tidak tahu, belajarlah betul-betul QMS ISO9001:2008 kehidupan didunia, jangan guna dan rujuk pakai akal sendiri atau prosedur yang tidak ikut ISO. Bahaya wei,..... neraka jawabnya......

0 ulasan: