Mari sama-sama kita sebut syahadah

Rabu, Jun 01, 2011

KENAIKAN TARIF ELEKTRIK ITU ADIL? KAH! KAH! KAH!

Masih ada lagi Melayu yang tidak sedar diri akan kekurangan akal mereka didalam berfikir secara adil untuk diri sendiri dan manusia yang lain. Ada yang masih berfikiran bodoh sombong dan tidak reti-reti bahasa. Kita ambil contoh kenaikan tarif elektrik yang akan berkuat kuasa 1 Jun ini. Ada manusia yang beranggapan bahawa kenaikan itu tidak membebankan rakyat. Terutama yang 75% yang kononnya tidak akan terkena secara langsung akan kenaikan tarif itu.

Anda semuanya telah ditipu hidup-hidup oleh kerajaan bn yang tidak cerdik mentadbir.

Sebelum anda semua menikmati kenaikan tarif elektrik ini pada 1 Jun nanti, jangan lupa bahawa harga diesel untuk pengangkutan lori membawa barangan penggunaan akan naik 38 sen juga pada tarikh keramat 1 Jun, iaitu hari ini. Bermaksud ada 2 kenaikan serentak pada hari ini, eh, tidak, .. bukan dua, tetapi 3 kenaikan serentak, iaitu tarif elektrik, diesel dan juga gas.

Perlu diingatkan kepala akal, bahawa ketiga-tiga benda ini, iaitu elektrik, diesel dan gas adalah benda perkara utama utiliti sesebuah kilang atau gudang pengeluaran sesuatu produk harian pengguna. Terutama produk makanan. Cuba kita ambil contoh produk ikan. Contoh yang paling senang dan kena pada kita.

Ikan datang dari pantai, terutama pantai timur. Jika ikan turun dari Terengganu, hendak dijual di pasar borong Kuala Lumpur, pengangkutan yang membawa ikan itu ke KL adalah lori. Lori menggunakan diesel. Dan diesel hari ini naik 38 sen seliter.

Sampai ke KL, majoriti ikan akan dijual atau disimpan didalam peti sejuk untuk ikan itu boleh bertahan hasil jualannya 2-3 hari. Peti sejuk menggunakan kuasa elektrik. Perlu diingat, peti sejuk yang digunakan bukannya peti sejuk seperti dirumah kita, tetapi peti sejuk yang besar yang penggunaannya memang melebihi 300kWj sebulan. Dan tarif elektrik pula telah naik 7.12%.

Maka agak-agaknya, adakah ikan yang akan dijual hari ini akan berkurang harganya atau akan terus kekal tidak naik-naik?

Jika peniaga makanan datang ke pasar borong, membeli ikan yang telah meningkat kos pengangkutan dan simpanannya, kemudian balik ke gerai makanan dan menggoreng ikan itu dengan menggunakan gas. Adakah peniaga kecil-kecilan itu tidak akan terasa kenaikan kos untuk menggoreng seekor ikan. Ikan naik harga, dan kemudiannya, gas yang digunakan untuk dimasak juga naik harga RM3.00 mmBTu. Ini baru ikan, belum benda lain lagi.

Maksudnya disini, SEMUA barang akan naik harganya kerana kos untuk menghasilkan barang itu akan naik secara mendadak pada hari ini. Maka, adakah yang terkena kenaikan harga tarif elektrik itu hanya dinikmati oleh golongan 25% atau kepada semua golongan 100% seluruh negara? Adakah kenaikan tarif elektrik ini adil untuk rakyat? Adakah juga golongan 25% ini bukan manusia seperti golongan 75%? Adakah rakyat marhaen seperti kita akan hidup dengan lebih selesa dengan kenikmatan kenaikan tarif elektrik ini?

Jawapannya, padan muka  Melayu kerana masih taksub dengan umno yang penuh dengan penipuan dan maksiat. Undilah lagi parti tali barut British itu, semoga umat Melayu akan terus jadi kurang akal dan hidup miskin dan jahil tentang Islam. Padan muka Melayu.

1 ulasan:

otaklunyai berkata...

ramai lagi yang bangganggg bro... terutama manusia yg berbangsa melayu... boddoh tak habis2... dulu, kini dan selamanya... dari beranak sampai nak masuk kubur balik tetap boddoh... cita2 nak masuk syurga, sembahyang tonddang-tonggek, umrah beratus-ratus kali, haji berpuluh kali... tapi tetap banggang... tetap undi pemimpin2 yg sesat lagi menyesatkan...