Mari sama-sama kita sebut syahadah

Khamis, Ogos 28, 2008

HARAM TETAP HARAM WAHAI MANUSIA.

Akal adalah satu anugerah Allah kepada setiap manusia. Tanpa akal, maka manusia akan menjadi seperti haiwan. Manusia dapat membina tamadun kerana wujudnya akal di dalam kepala manusia. Namun, jika manusia hanya semata-mata hidup berlandaskan kepada akal, maka taraf manusia itu akan menjadi lebih teruk daripada haiwan.

Allah telah menjadikan kebanyakan manusia, apabila peristiwa kehidupan yang dilaluinya itu adalah berulang-ulang, maka manusia itu akan menjadikan peristiwa hidup yang berulang-ulang itu menjadi kebiasaan baginya.

Misal contoh, Ahmad sentiasa menghantar dan membawa pulang anaknya dari sekolah melalui jalan pintas setiap hari dari Isnin ke Jumaat selama anaknya dari darjah satu sehingga anaknya sekarang darjah tiga, maka akal Ahmad akan menjadi terbiasa dengan jalan pintas itu. Sehinggakan jika Ahmad menutup matanya pun, beliau mampu untuk membawa anaknya ke sekolah dan juga sehinggakan, akibat kebiasaannya Ahmad melalui jalan itu, maka akalnya akan sedaya upaya memberitahu kepada Ahmad agar tidak memerlukan lampu isyarat ketika membelok.

Contoh kedua, Ramli masih hidup membujang, masih solo dan tiada kenalan untuk dijadikan bakal isteri. Maka Ramli pun berusaha mencari pasangan hidup. Tidak berapa lama kemudian Ramli berjumpa dengan seorang wanita yang disukainya. Untuk mengenali lebih mendalam wanita itu, maka Ramli, walaupun beliau tahu ber'dating' dengan wanita adalah jelas haram dari segi hukum Islam, namun beliau rasa tiada apa-apa kesalahan kerana akalnya telah terbiasa melihat rakan-rakanya ber'dating' dengan makwe-makwe masing-masing semenjak dari sekolah menengah, di universiti sehingga beliau sudah bekerja.

Maka Ramli pun sentiasalah tiap-tiap hari ber'dating' dengan 'makwe'nya selama setahun untuk dijadikan bakal isteri walaupun ianya berdosa namun telah menjadi kebiasaan masyarakat sekarang menganggap ianya perkara biasa dan tiada dosa. Ke hulu ke hilir, dari taman bunga ke panggung wayang sehingga ke air terjun bersama-sama untuk kononnya mengenali wanita yang disukainya untuk dijadikan bakal isteri. Masyarakat melihatnya, tetapi malangnya tiada siapa yang menegur dan menghalang, malah jika ada kelompok yang berani menegur, maka kelompok itu dilihat oleh masyarakat seperti kelompok yang sungguh asing.

Begitulah juga amalan masyarakat Malaysia yang suka sangat membuat konsert nyanyi-nyanyian. Kerana ianya telah diantarabangsakan, telah dijadikan satu profession untuk mendapat keuntungan kewangan, telah dijadikan satu kebiasaan budaya kepada masyarakat untuk berhibur, telah dibiasakan adanya konsert semenjak tahun 70-an, telah dijadikan satu upacara untuk menarik pelancong, maka perkara yang jelas haram, jelas berdosa telah dijadikan satu perkara yang biasa sehingga ke tahap mencipta satu dinding untuk mengaburkan masyarakat dari dapat melihat tahap dosanya anjuran konsert itu.

Pelik tetapi benar, inilah ungkapan yang boleh disebutkan kepada masyarakat Malaysia sekarang yang sudah dibutakan hati imannya, yang terlalu taksub dengan suka akan budaya hedodisme, budaya suka-suka, yang sudah hilang pertimbangan agamanya terhadap cara jalan kehidupan dan yang paling malang, sudah membudaya intelekkan perkara-perkara maksiat.

Inilah yang terjadi sekarang, ramai masyarakat, yang sedihnya masyarakat yang dilahirkan Islam seperti memandang enteng terhadap satu kelompok jemaah yang membantah terhadap konsert Avril Lavigne. Malah ada yang mengecop kelompok jemaah yang membantah ini sebagai ekstrimis agama, berfikiran kolot dan yang paling malang, mereka mengecop jemaah ini adalah jemaah yang boleh menjatuhkan ekonomi negara dan industri hiburan. Perkara yang pelik lagi rosak ini telah menjadi 'kebiasaan' di Malaysia.

Oleh itu, apakah yang akan dilakukan oleh kita sebagai umat Islam? Adakah kita akan hidup seperti biasa, membiarkan akal kita menguasai cara kehidupan kita tanpa kawalan iman dan Islam. Jadikanlah peluang untuk menukar kerajaan baru ini adalah satu titik tolak untuk menjulang Islam mentadbir negara Malaysia agar negara kecil ini mendapat redho Allah SWT. Jika tidak, sia-sialah perjuangan kita ini.

1 ulasan:

Syed Azahar berkata...

http://syedazahar.blogspot.com/2008/09/pariah-laknatullah-era-moden-menghina.html