Mari sama-sama kita sebut syahadah

Selasa, April 05, 2011

KESIAN, KETUA POLIS NEGARA CAP AYAM JUGA.


Hamba berasa pelik lagi ajaib dan musykil dengan apa yang hamba dengar dari ucapan atau ungkapan atau lebih tepat herdikan ketua polis negara kepada soalan berkenaan video biru Dato T. Cuba anda sekelian baca di sini.

Tan Sri Ismail Omar berkata biar dia yang menetukan siapa yang kena tangkap dan pada bila masanya akan ditangkap, bukannya mendengar dari mulut rakyat.

Amboi? Apa punya kes ini? Polis Raja Di Malaysia atau Polis DiRaja Malaysia PDRM ini? Tugas polis melaksanakan tugas mengikut undang-undang, bukannya ikut apa yang disuruh atau tidak disuruh oleh Ketua Polis Negara. Bukan begitu kah? Atau memang selama ini polis mengikut telunjuk ketuanya tanpa mengikuti ianya ikut undang-undang atau tidak.

Mulut KPN ini yang berkata ini seperti rakyat dibawahnya adalah kuli kepada Polis. Padahal sebenarnya polis adalah kuli kepada rakyat! Polis adalah bertanggungjawab melaksanakan undang-undang yang ada di Malaysia ini agar RAKYAT hidup dengan harmoni dan selamat.

Maksud Rakyat adalah SEMUA rakyat Malaysia. Biar dia penyokong BN, penyokong PR, manusia lalang, manusia kaya, manusia sederhana, manusia miskin, manusia papa atau manusia kedana sekalipun.

Jika rakyat kata "Kamu polis sepatutnya tangkap pengedar video porno Dato T itu". Jawapan anda adalah sepatutnya, "InsyaAllah kami akan menyiasat perkara ini dan membuat tangkapan secepat yang mungkin kerana ianya adalah suatu jenayah yang serius".

Ini tidak. Mengherdik mereka yang bertanya kenapa pengeluar cerita porno ini masih bebas seperti negara ini nenek dia yang punya. Nampak seperti KPN ini sedang dalam keadaan yang kucar-kacir untuk menyelesaikan masalah jenayah ini kerana ianya ada hubung kait dengan umno?

Jika ya, maka PADAN MUKA MELAYU!

0 ulasan: