Mari sama-sama kita sebut syahadah

Ahad, Februari 14, 2010

SITUA TIDAK MENYAYANGI SIMUDA? SIMUDA TIDAK MENGHORMATI SITUA?

'Ya Allah, Engkau kembalikanlah golongan muda kami ke jalan yang benar'..... itulah sebahagian doa 'rasmi' setiap Khutbah Jumaat kedua di negeri Selangor. Tiap-tiap kali Jumaat, pasti akan didoakan ayat itu, memohon mengembalikan golongan muda ke jalan yang benar. Semasa zaman BN perintah, sehinggalah sekarang, zaman PR memerintah Selangor, doanya tidak berubah.

Yang menjadi persoalan hamba, mengapa hanya golongan muda sahaja yang didoakan untuk kembali ke jalan yang benar? Adakah di negeri Selangor ini, hanya golongan muda yang sentiasa membuat maksiat di muka bumi Allah ini?

Adakah golongan tidak muda, iaitu golongan yang sudah veteran, tidak melakukan maksiat? Adakah semua golongan tua di Selangor ini baik-baik belaka?

Jika hamba ke masjid untuk solat berjemaah, majoriti yang bersolat disitu adalah golongan tua. Bukan setakat sudah tua, tetapi golongan yang sudah pencen. Golongan yang tidak bekerja dan hidup hanya menerima duit pencen menunggu untuk ke alam barzah. Golongan muda, iaitu golongan bujang, tidak kelihatan lansung, manakala golongan umur pertengahan, 30-40-an, adalah dalam lingkungan 10% dari jemaah.

Mengapa jadi begitu?

Mengapa hanya yang berpencen datang ke masjid, yang bekerja jarang-jarang ke masjid dan yang muda, bunyi tapak kasut pun tidak kedengaran diperkarangan masjid?

Jawapannya ialah sistem kehidupan itu sendiri. Sistem kehidupan dialam orang Melayu di bumi Malaysia ini sudah tidak mengikut catuan Islam.

Situa tidak menyayangi simuda, mengakibatkan simuda tidak menghormati situa.

Situa, apabila melihat seorang ramaja datang bersolat di masjid, seorang-seorang, tiada seorang pun situa datang menegur siremaja itu. Tiada seorang pun situa yang datang bertegur memberi salam kepada pendatang baru ke rumah Allah untuk bersama-sama 'joint the gang' sebagai ahli jemaah masjid.

Mengapa jadi begitu?

Kerana sifat ego situa berpendapat bahawa simudalah yang patut menegur mereka kerana mereka lebih tua dari beliau. Simudalah yang patut memberi salam kepada situa kerana situa lebih tua dari simuda. Simuda patut menghormati situa kerana situa adalah tua.

Betulkah gayanya begitu? Betulkah gaya berdakwahnya begitu?

Jawabnya salah. Jika begitulah peranan situa, maka siremaja yang baru berjinak-jinak dengan masjid akan lari dari masjid kerana melihat masjid hanyalah sebagai rumah ibadat untuk golongan tua.

Namun, mengapakah perkara ini terjadi?

Jawabnya, situa yang ke masjid itu semasa mereka muda belia dahulu pun tidak pernah ke masjid, tidak pernah belajar ilmu berdakwah, dan menganggap juga masjid itu hanyalah sebahagian dari rumah ibadat untuk golongan tua. Maka putaran roda itu akan berulang-ulang kembali dari tahun, ke dekad ke abad dan ke melinium seterusnya.

Jadi, apakah yang perlu dilakukan agar budaya ini dipecahkan. Jawabnya golongan 10% perlu bertindak sesuatu agar simuda dan situa dipertemukan titik persamaan agar dakwah Islam dapat diperluaskan kepada seluruh golongan tua muda dan pertengahan.

Siapakah golongan 10% itu? Kebanyakannya ahli PAS lah. Ya, ahli PAS yang berumur dalam lingkungan 30-40-an. Golongan yang datang ke masjid untuk berjemaah berkopiah putih majoritinya ahli PAS. Jika tidak percaya, kepada situa yang sentiasa ke masjid, cuba tanya kepada golongan 10% ini, mereka ini mengundi siapa?

Golongan 10% ini mestilah bijak memasuki kehidupan situa yang 'ahli masjid'. Jangan endahkan sangat perangai situa yang selalunya ego tidak pernah memberi salam kepada kita. Sebaliknya, kitalah yang perlu memberi salam dahulu. Jika tidak, maka kita akan dianggap sombong. Tidak akan diendah, tidak akan dipandang walau setiap kali kita bersama dengan situa itu didalam rumah Allah untuk beribadat.

Golongan ini tidak melihat 'kesungguhan' golongan 10% ini datang ke masjid walau baru 30 minit tadi, golongan 10% ini baru pulang ke rumah, keletihan baru habis bekerja seharian, kerana semasa usia mereka seusia kita, mereka tidak pun ke masjid.

Oleh itu, hormatilah situa walau situa itu tidak menyayangi simuda. Kerana dari itu, dakwah Islam akan dapat berkembang dari pusatnya, iaitu masjid.

0 ulasan: