Mari sama-sama kita sebut syahadah

Ahad, Februari 28, 2010

DERA, MATI, SEKEDUDUKAN.

Semalam, tempat tinggal hamba menjadi glamour sejenak. Ramai orang berkata-kata dan bersembang-sembang di seluruh pelosok tempat, bercerita berkenaan tempat kawasan tempat tinggal hamba.

Walaupun glamour, namun cerita yang dituturkan dari mulut orang ramai sungguh tidak molek untuk didengar. Ceritanya berkenaan budak kecil 3 tahun mati dibunuh lelaki 28 tahun kerana didera. Lebih tepat, dibelasah.

Rumah hamba dengan tempat kejadian, Batu 30, tidak sampai pun 5 km. Naik kereta, kurang 10 minit sudah tiba. Tetapi, malangnya, berita sedih budak 3 tahun yang meninggal itu diketahui hamba ketika hamba di K.L, melalui surat khabar.

Gila. Kerja gila. Memang sah gila. Jika hamba ada ditempat kejadian, memang sah hamba akan belasah lelaki itu sebelasah seteruk-teruk yang maksima. Biar terburai isi perut yang tiada isi perut lelaki syaitan itu dengan tempurung kepalanya terbelah dua dikapak dengan pedang samurai. Biar puas hamba.

Itulah yang patut dibalas kepada silelaki pembunuh budak kecil yang tidak tahu apa-apa itu. Hamba bila ternampak gambar anak kecil yang mati didera itu, hamba teringatkan anak hamba yang sulong. Sedih betul hamba. Pelik melihat ada seorang manusia yang sanggup membuat perkara demikian terhadap budak-budak.

Yang lebih sedihnya, sudahlah mendera budak, lelaki syaitan itu kaki botol dan ganja pula. Bukan setakat itu, bersekedudukan dengan mak sianak yang malang itu selama 6 tahun sehingga ada anak anak zina berumur 1 setengah tahun. Memang gila cerita gila itu.

Anak mati kena dera, mak bersekedudukan dengan lelaki yang mendera. Hancur masyarakat Melayu. Islam ke mana, dosa pahala tonggang langgang. Dari situ, hamba dapat melihat suasana masyarakat di kawasan Batang Kali memang menjurus kepada keadaan yang tidak Islamik. Melihat kaum wanita yang menutup aurat amat payah sekali di Batang Kali. Melihat kaum perempuan yang berpakaian menjolok mata menaiki motor ke sana ke mari adalah seperti rutin hidup kebiasaan di kawasan itu.

Tugas berat kepada pendakwah-pendakwah Islam. Mengembalikan masyarakat yang sudah lama diajar untuk mementingkan materialistik kepada cara hidup berlandaskan Al-Quran adalah satu perkara yang besar lagi berat kepada pendakwah-pendakwah.

Namun, siapakah pendakwah-pendakwah itu? Jawapannya, kitalah sebagai umat Muslim. Jihad yang selalu kita abaikan.

1 ulasan:

rahimclifford69 berkata...

Salam, orang2 yg lupa / jauh dari Allah / tidak berilmu, memang senang syaitan hasut. Anak sekecil itu tanpa dosa, syurga menantinya...