Mari sama-sama kita sebut syahadah

Sabtu, Januari 16, 2010

RUMAH HAMBA TURUN SALJI......:)

Pantai airport, Terengganu. Merasai keindahan angin pantai pagi jam 11. Mungkin ketika ini mereka berdua telah bermesyuarat untuk melaksanakan program 'operasi turun salji' bila balik ke Rasa nanti..... mungkin.



Sekarang hamba ada dok rumah ni. Hari Sabtu, cuti. Petang ni ada seminar jam 2. Di Batang Kali. Cadang hendak ke rumah ibu lepas seminar. Tapi, rasanya seperti ada banyak kerja hendak dibuat di Rasa ini. Mungkin insyaAllah minggu depan kot balik.

Jam 11 pg nanti, ada student hendak sewa kereta. Student Darul Quran. Kereta Kenari hamba buat sewa. RM75 sehari. Harga boleh runding. Selalunya hamba yang kalah runding, sebab kasihan dengan student Darul Quran, mereka bukannya berduit sangatpun. Lagipun, mereka sewa selalunya adalah untuk program dakwah mereka.

Hamba hari ini batuk-batuk. Sudah 2 hari. Dan juga, sudah 2 hari makan ubat doktor beri. Rasanya seperti hingus pula yang hendak keluar. Zaleha selesema. Iman dan Jannah batuk2 sikit. Tetapi mereka sihat dan aktif. Alhamdulillah mereka berdua sudah kembali sihat dan kembali membising dan menyepahkan rumah.

Seperti biasa, kakak Jannah akan mengajar adiknya bagaimanakah cara yang paling efisien lagi teratur untuk menyepahkan rumah agar ummi dan ayahnya akan menjerit, "Ya Allah! apa korang buat ni?".

Pernahkan anda sekelian melihat rumah anda diturun salji. Pernahkah?

Rumah hamba semalam telah diizinkan Allah untuk turun salji ditempat yang spesifik, iaitu ruang dapur tempat menonton TV. Lantai mozek dan tikar yang dibentang didepan TV rumah hamba berwarna cokelat muda. Serupa warna kayu jelutuong gitu. Namun, dengan izin Allah, semalam, lantai mozek dan tikar telah ditimbusi dengan salji berwarna putih.

Ya,.. salji. Mengapa? Tak percaya ke?

Namun salji ini bukan berlandaskan kepada air, tetapi ia berlandaskan kepada talkun. Harap sesiapa yang membacanya, faham-fahamlah apakah bahan yang dipanggil 'salji' itu.

Maka rumah hamba, pada ketika itu, harum wangilah berbaukan bedak talkun. Untuk mendramatikkan lagi situasi, maka ayat yang akan kedengaran ke udara adalah suara ayahnya, " Sapa yang buat niiiiii?!", dengan nada yang macam marah.

Maka akan dijawablah oleh suara yang comel, "Saya yang buat!", sambil angkat tangan dengan bersungguh-sungguh.

Dengan jawapan itu, persoalan yang timbul, adakah si bertanyakan tadi akan terus berkata-kata dengan nada yang marah atau gelak besar melihat telatah anak-anak kecil umur 3 dan 2 tahun?

Anda sekelian fikirlah sendiri........