Mari sama-sama kita sebut syahadah

Ahad, Januari 17, 2010

KALIMAH ALLAH LAGI.....

Kereta Kenari baru dipulangkan. Baik sungguh kawan yang menyewa kereta itu. Jurus orangnya. Maklumlah, akhlak seorang penghafaz Al-Quran, adalah serupa dengan Al-Quran itu sendiri. Seorang manusia Al-Quran bergerak.

Dapat masuk Darul Quran tadi, semasa hantar dia balik ke asramanya. Tenang suasana. Setenang insan-insan yang ada diperkarangan institut pengajian Islam itu.

Jumaat lepas, khutbah Jumaat di Kampung Melayu Rasa agak dasyat juga. Khutbah berkenaan dengan penggunaan kalimah Allah. Ramai yang bersetuju agar kalimah suci Allah itu tidak disalah guna oleh kaum kufur dan syirik kepadaNya.

Namun, yang peliknya, setengah dari mereka-mereka yang tidak bersetuju itu adalah juga mereka-mereka yang tidak mahukan Allah. Ya,... tidak mahukan Allah. Lebih tepat lagi mereka yang terima sebahagian Al-Quran, dan membuang dan tidak bersetuju dengan sebahagian yang lain.

Tidakkah perangai mereka juga adalah sama dengan golongan yang hendak menggunakan kalimah Allah untuk majalah mereka? Serupa tetapi mungkin tidak sekata. Yahudi dan Nasrani dikufurkan oleh Allah kerana mereka ambil sebahagian kitab, dan buang yang lain. Malah lebih teruk, mereka mencipta dan menggubal kitab2 mereka sendiri dan mencapur adukkan dengan kalimah-kalimah Allah yang asal.

Sehingga ke tahap taksubnya mereka kepada Rasul mereka sehingga menganggap tubuh badan Rasul itu adalah tuhan. Kafir yang melampau namanya.

Lebih pelik lagi, ada yang sebahagian mereka yang menentang itu menyalahkan Hakim yang memberi hukum. Kan ke pelik namanya. Sepatutnya mereka patut melenting kepada kerajaan Pusat yang membiarkan undang-undang berkaitan dengan Islam terumbang-ambing serta tidak berdaulat.

Sepatutnya, undang-undanglah perlu digubalkan. Undang-undang Islamlah perlu diperkukuhkan untuk kebaikan Islam dan insan. Undang-undang Islamlah yang perlu di'agong'kan. Hudud, satu syariah Islam yang fardhu, perlu dilaksanakan. Jika ini semua berlaku, insyaAllah Islam itu akan terpelihara dengan baik di bumi Malaysia. Diikat dengan undang-undang dan dikuatkuasakan didalam kehidupan.

Lebih melampau peliknya, yang bersungguh-sungguh hendak menggunakan kalimah Allah itu adalah Kristian Katolik, mengapa pula yang dibakarnya adalah gereja Protestan. Ya, satu dari sembilan itu gereja Protestan yang dibakarnya. Kan ke cap ayam namanya. Kalau ya pun hendak buat provokasi, buatlah dengan 'bersungguh-sungguh', ini tidak, hentam kromo sahaja. Memang dasar akal di lutut.

1 ulasan:

a kl citizen berkata...

ramai antara kita terlalu ikut emosi...