Mari sama-sama kita sebut syahadah

Isnin, Januari 25, 2010

CERITA MENARIK UNTUK DILUAHKAN.

Banyak kisah hendak hamba luahkan, ada kisah meninggal, ada kisah Sultan, ada kisah blogger dan ada kisah cap ayam. Mari kita rungkai satu per satu..


Kisah meninggal.

Walaupun dari segi bahasa, meninggal dunia bagi para Sultan didalam kamus bahasa Melayu adalah mangkat, namun prosesnya adalah sama sahaja. Iaitu malaikat Izrael akan mencabut nyawa seorang manusia dengan izin Allah SWT kerana ajalnya sudah tiba.

Cumanya, yang semua kita tahu ialah semua kita tidak tahu siapa yang akan meninggal dunia dahulu. Yang sakit dan baring dipembaringan katil hospital adalah Sultan Kelantan, yang 'berebut' takhta ayahanda mereka adalah kerabat Kelantan, tetapi yang mangkatnya adalah Almarhum Sultan Johor. Yang tidak nampak kesakitannya dan tidak terfikir akan baginda akan pergi dahulu daripada Sultan Kelantan.

Memang, ajal itu semua makhluk tidak ketahuan bila akan munculnya.



Kisah Sultan.

Ada sesiapa yang teringat atau terperasan bahawa tarikh masehi kemangkatan Sultan Johor adalah sama dengan tarikh terteranya perjanjian Pangkor. Perjanjian dimana kerana mahukan kuasa oleh Raja Abdullah, mengakibatkan kuasa Sultan di Perak menjadi sekecil-kecil kuasa di tanah air sendiri.

Tarikh dimana Residen pertama Inggeris bertapak di negeri Perak. Tarikh di mana bermulanya penjajahan British di tanah Perak dan seterusnya ke negeri-negeri Melayu bersekutu yang lain. Termasuklah Selangor.

Ramai juga orang Melayu yang kena tipu hidup-hidup oleh mereka-mereka yang hendak menipu yang mengatakan bahawa Tanah Melayu di jajah selama 500 tahun. Penipu besar itu! Yang dijajah 500 tahun hanya tanah kecil Melaka sahaja. Yang lainnya masih berdaulat tanah Melayu. Tipu... tipu.


Kisah Blogger.

Semenjak akhir-akhir ini, blogger-blogger seperti diperhatikan oleh mata-mata yang membuat kerja mata-mata. Salah cerita, kena tangkap, provakasi sikit, kena tangkap, kutuk-kutuk, kena tangkap.

Eloklah jika yang ditangkap itu adalah kerana salah cerita itu memang buat cerita salah, yang provokasi itu memang sengaja hendak buat porak peranda negara dan kutuk-kutuk itu mengutuk benda yang baik dan tidak patut dikutuk.

Tetapi jika salah cerita itu sebab ceritanya betul, provokasi itu sebenarnya membuat kenyataan politik dan kutuk-kutuk itu sebenarnya adalah nasihat berguna, maka jangan jadi pihak Nazi di zaman Nazi berkuasa dahulu.


Kisah Cap Ayam

Hamba ingatkan TV3 sahaja buat cerita cap ayam, tengok-tengok, ada juga sebentuk blogger yg suka sebut dirinya wa dan dia itu lu buat cerita cap ayam.

Semenjak dia buat karikatur yang syaitan tentang tok guru Abdul Hadi, hamba sudah tidak lihat dan tahu menahu langsung sibudak teruna tidak sedar diri itu. Tetapi apabila terdengar berita dari NurAflah bahawa siteruna tidak sedar diri itu tiba-tiba menjadi 'penakut', maka hamba pun sebut dalam hati.....

'balasan Allah kepada sipembuat fitnah dan mengutuk ulama, akan dihina didunia lagi. Yang sungguh besar kebesaran Allah itu, Allah gunakan mereka-mereka yang memang tidak suka kepada perjuangan Islam sendiri untuk menghentam balik sifitnah dan pengutuk ulama itu.' Allahuakbar!



Akhir kata.

Hamba sebenarnya berasa pelik manusia di Malaysia ini, ada 'mereka-mereka' yang kononnya cuba menjaga riputasi Sultan adalah serupa dengan perbuatan 'mereka-mereka' didalam cerita kalimah Allah. Jika kalimah Allah, 'mereka-mereka' hanya bising hanya jika nama Allah disalah guna, tetapi mereka diam dan menyokong jika syariat Allah diperlekeh dan dibuang ketepi. Pelik... pelik. Mungkin bodoh, bukan pelik atau mungkin hipokrit, bukannya pelik.

Begitu juga dengan cerita institusi Sultan. 'Mereka-mereka' melenting jika ada orang mengutuk batang tubuh Sultan, tetapi 'mereka-mereka' yang sama diam dan menyokong pula ketika kuasa Sultan diperlekeh dan di'susut nilaikan'. Yang ini memang pelik bin ajaib.

1 ulasan:

a kl citizen berkata...

assalammualaikum

wah banyak cerita yang terbuku di blog ini ya...