Mari sama-sama kita sebut syahadah

Sabtu, September 26, 2009

CERITA BENAR TENTANG BLOGGER.

Ini adalah cerita benar. Cerita benar ini ada kaitan kepada yang masih hidup, tetapi tiada kaitan dengan yang sudah mati. Kerana kaitan cerita ini adalah berkait dengan manusia yang masih hidup, belum lagi mati.


Ianya berkaitan hamba dengan seorang blogger.


Hamba hendak berjupe namun tiada kecapaian untuk berjupe.


Batu Enam dengan Gong Badak. Bukannya jauh mana. Dekat yang amat. Jika hendak dibandingkan dengan Rasa dan Makkah.


Namun disebabkan hamba sakit perut semalam, hari Jumaat. Hamba tidak ke mana2.


Hamba dapat 'komen' dari blogger ini, yg menunggu hamba utk datang ke rumahnya. Siap bagi no hp lagi suruh contact. Namun seribu kali sayang, kredit hamba sudah habis. Hendak keluar beli kredit, takut terkentut tengah jalan. Bahaya, bahaya, jika seseorang sedang sakit perut, perkara yang paling dicurigai adalah ketika mangsa sakit itu hendak kentut. Mungkin akan bersepah ditengah jalan,.... bahaya,.... bahaya.


Namun hari ini hamba sudah sembuh dari sakit. Cuma anak hamba pula demam panas. Pukul 9 pg ini, bercadang ke sekitar Kuala Terengganu mencari klinik untuk rawatan kepada anak hamba. Maksud hari ini adalah hari Sabtu. Hari dimana blogger itu akan kembali ke K.L untuk terus ke Makkah pada hari Isnin ini, mungkin.

Kita merancang, namun Allah yang menentukan. Jika ustaz kembali ke KL agak lewat, bolehlah komen di blog hamba ini, namun no hp hamba, hamba tidak akan dedahkan di blog ini, maklumlah, seorang jurutera part time politician, bahaya..... he, he.....


Walau apapun, kirim salamlah kepada semua keluarga enta wahai ustaz Lotfi terutama anak laki enta yang comel itu,.......



Anak hamba kirim salam pada ibn Lotfi. Dia ni le yang demam.



Nur Jannah dan Nurul Iman, mengucapkan pada ustaz dan keluarga selamat pergi ke Makkah Al-Mukaramah. Semoga sukses dalam bidang dakwah.

Selasa, September 22, 2009

CERITA RAYA 1430

Hari ini sudah raya 3.

Ada di Batu Enam sekarang.

Kelmarin bertolak dari K.L jam 10.38pg ke Terengganu. Sampai ke Batu Enam jam 5.00ptg. 6 jam setengah naik kereta. Sampai sahaja ke Batu Enam, terus ke Kubang Jela, rumah sepupu isteri hamba. Abang Doh namanya. Tapi dianya perempuan, bukan laki, hamba pun tidak faham nape jadi gitu.

Sebelum itu, hari Jumaat, puasa 28, hamba sekeluarga balik bandar ke Bukit Damansara, balik raya. Lebih kurang jam 3.30 petang. Tuang sikit keje. he, he. Keje pun bukan buat apa, dok menung. Semua orang sudah mood raya. Hamba sudah beri 'arahan' pada teknisian, sape-sape hendak balik awal, lepas solat jumaat, nak balik, balik le..

Malam raya, buat tabir dari rumah ke rumah. Kumpulan dipisahkan 4 kumpulan. Hamba dengan ayah pergi ke kumpulan yang didalamnya ada rumah ayah hamba. Kumpulan setiabistari namanya. Tahun ini, kumpulan ini ada 6 buah rumah sahaja. Tidak ramai. Tak tahu apa sebab. Rumah ayah hamba nombor ke 5 takbir.

(Nampak belakang tu. Dia tu la Khairy. Jiran hamba. Tapi dia tak kenal hamba, jika kenal, mungkin dia dah masuk PAS)

Yang menariknya, rumah ke 4, takbir ke rumah Dato Rahmah. Dato Rahmah itu perempuan, bukan laki, nape dipanggil Dato, hamba pun tidak faham. Kenal tidak muslimat ini? Dia ini ibu kepada Khairy, Khairy Jamaludin, isteri kepada Allahyarham Jamaludin. Ibu kepada Ketua Pemuda Umno tu. Iya,.... Khairy adalah jiran hamba, dan beliau adalah sebaya dengan hamba. Dapatlah salam dengan dia.



(Ni,kain tutup meja dari Bahrain nih.....)

(Comel tu )


(Mereka yang hadir takbir raya. Ada Mat Saleh dari US tu....)

(Dalam ini ada orang Kazastan le pulak. Dasyat orang Bukit Damansara nih..)

Raya pertama, seperti biasa, minta ampun dengan ibu dan ayah. Hendak lihat lelaki macho menangis, masa inilah dia. Menangis macam budak 2 tahun. Ye lah, banyak dosa dengan ibu ayah.

Lepas itu solat raya. Lepas itu, nyambut orang datang rumah raya. Lepas itu, kita pula pergi beraya. Lepas itu,.... tidur. Letih wei....

Hari ini, hamba depan lap top ini buat blog di batu enam. Selasa. Tengah hari ini ada orang datang hendak bertunang dengan hamba. Eh, silap, dengan adik ipar hamba. Hamba hendak mandi kejap. Yap,hamba depan lap top ini dengan badan yang busuk, tidak mandi lagi. Isy..... busuk,.... busuk....

Jumaat, September 18, 2009

CERITA DEKAT LAGI RAYA

Esok puasa 29.

Hari ini, puasa 28.

Ahad, raya.

Puasa di Malaysia, tahun ini, 29 hari je. Tidak perlu lihat anak bulan. Memang kompem puasa tahun ini 29 hari je. Mazhab baru agaknya. Atau pihak printing tidak mahu pening kepala perlu tukar kalendar Hijrah, jika ada pula kes tidak nampak anak bulan malam Ahad ini.

Terpulanglah kepada pemerintah. Hamba tidak tanggung apa-apa. Diorang je yang kena tanggung.... ye ke?

Zakar fitrah belum bayar lagi. Lepas jumaat ini, hamba hendak bayar le. Bayar 4 insan. Hamba, isteri, anak no.1 dan anak no.2. Seorang, RM7.00, 4 orang, jadilah RM28.00. Hendak beri beras, pihak zakat tidak mahu terima, takpelah, kita guna mazhab Hanafi. Tak salah.

Lepas bayar fitrah, hamba hendak ngambil 4 ekor ayam kampung di kampung Napi. Sebelah masjid je. Raya ni, kita makan lauk ayam kampung le, sodap ni......

Rabu, September 16, 2009

MALAM 25 LEPAS, AL-QADAR KE?

Baru solat subuh tadi. Di masjid, berjemaah. Benda wajid kabor takpe. Yang sunat, hamba tidak kabor di sini. Eh? Jemaah di masjid itu, wajib ke?.... Ada khilaf. Hanafi kata wajib, Syafie kata sunat yang sangat dituntut. Hendak ke arah wajib le tu.

InsyaAllah, dapatlah RM18,900 subuh tadi. Tolak lewatnya sampai masjid (imam sudah baca Fatihah baru sampai pintu masjid), tolak khusyuk tak khusyuk, tolak baca ayat dalam solat tidak berapa faham makna dan tolak benda-benda lalai dalam solat tadi, dapat cover setengah dari RM18,900 pun, alhamdulillah ok le tu. Dari solat sorang di rumah, habuk je dapat.... Namun dengan Allah, kita wajib bersangka baik, maknanya, insyaAllah, RM18,900 Allah beri penuh. Allahuakbar!

Malam 25 puasa lepas, iaitu kelmarin, tengah syok layan tidur, tiba-tiba ada message dari ustaz yang selalu hamba dengar kuliahnya. Waktu tu, jam 3.50 pagi. Kata dalam message tu, "Bangun solat, malam Qadar". Terbeliak juga mata hamba membaca message itu. Ustaz ni, dia ini, ilmunya banyak dan hamba lihat beliau ini tinggi ilmunya. Apa dia kabor, memang boleh percaya ni.




(Ye, ye,.... Dapat RM18,900, ye, ye....)

Jadi, betulkah ramalam ustaz tadi. Ada sesiapa yang iktikaf dimasjid malam 25 tu? Ada sesiapa yang bangun beribadah tengah-tengah malam pada hari 25 puasa lepas? Ada sesiapakah? Jika ada, beruntung benarlah anda sekelian.


Tapi benda ini tidak kompem. Mungkin malam Qadar belum turun lagi. Mungkin hari ini, malam 27. Hidupkanlah malam anda hari ini dengan ibadah yang kuat-kuat ya......

Isnin, September 14, 2009

SOLAT JEMAAH, KAYA KITA.

Hamba tengah bosan ni. Duduk menung depan komputer. Tunggu azan zohor berkumandang. Azan je, solat di masjid Al-Kholidiah lah. Dapat pahala jemaah. 1 x 27. Masuk bulan Ramadhan, 1 x 27 x 70. Banyak tu. Memang banyak.

Kiranya, jika pahala itu dianggap sebagai RM, sekali solat dah dapat RM1890. Fuih banyak tu. Itu Belum lagi Allah sudah janji gandakan 10 kali ganda setiap solat waktu. Maknanya, 1890 x 10 = RM18,900. Kaya tu.. Jika solat sorang, dapat RM700 je. Ish, rugi, rugi.

Oleh itu, hamba hendak ke masjid sekejap. Hendak solat berjemaah. Bye,......

Jumaat, September 11, 2009

NAK CERITA PASAL TERENGGANU: BAGUS SANGAT KE NEGERI NI?

Apalah yang bagus sangat Terengganu ni? Dasyat sangat ke tempat dia? Marvelous sangat ke kecantikan dia? Asyik sangat ke keindahan dia? Baik sangat ke penduduk dia?

Hamba dilahirkan oleh ibu hamba di hospital besar Kuala Lumpur. Dahulu, Kuala Lumpur adalah salah satu daerah di negeri Selangor. Tetapi, memandangkan Kuala Lumpur diambil oleh kerajaan pusat pada 1 Februari 1972, maka hamba tidak boleh digelarkan anak Selangor, walaupun hamba ini penyokong fanatik bolasepak Selangor semasa hamba muda remaja dahulu, kerana hamba lahir pada tahun 1976.

(KL, dulu Selangor ni)

Terus terang hamba katakan, Terangganu, hamba tidak pernah menjejak kaki ke negeri ini. Semenjak dilahirkan, hamba tidak pernah dapat menghidu, melihat, memijak tanah negeri Terengganu. Selama 29 tahun hidup di bumi Tanah Melayu ini, hamba tidak berpeluang untuk melawat negeri tempat tinggal Ayah Chik, pemimpin idola hamba. Kerana apa? Kerana hamba tiada saudara di sana. Dan juga tiada urusan kerja di sana.

Kelantan hamba sudah pergi. Sabah juga hamba sudah pergi. Jepun, Jerman, U.K dan 2 tanah haram pun hamba sudah pergi. Tetapi, Terengganu, hamba tidak pernah pergi.

Sehinggalah hamba diketemukan dengan seorang muslimat oleh ketua Muslimat PAS Kawasan Segambut. Bukan ketemukan macam manapun. Tayang gambar sekilas pandang je. Sekilas pandang tu, adalah lamanya 6-10 minit, he, he..

Dengan izin Allah, atas usaha penat lelah untuk mengkompemkan hamba dapat menikah dengan muslimat yang dikenalkan itu, maka hamba pun dapatlah menikah dengan beliau. Beliau itu adalah isteri hamba sekarang. Kerjanya sebagai guru. Trade marknya muslimat bertudung labuh yang sentiasa senyum. Dan yang terpentingnya, beliau adalah orang Terengganu. Bukan setakat Terengganu, tapi puak ganu dari batu enam.

Urusan tunang, dibuat di rumah kakaknya di Taman Melewar. 50 meter dari Markas PAS Pusat. Maksudnya, tiada peluanglah hamba untuk ke Terengganu ketika itu. Hamba tunang tidak lama, 6 bulan sahaja, sebenarnya 5 bulan lebih, selepas itu, barulah hamba akan melangsungkan pernikahan pada 29 Mei 2005, hari Ahad. Di rumah beliau, di Batu Enam, Terengganu. Hamba umur 29 tahun ketika itu.

Hamba ke Terengganu, buat pertama kalinya di dalam sejarah hidup hamba, pada hari Jumaat 27 Mei 2005. Pada ketika jam lebih kurang 11 pagi, hamba dengan pertama kalinya dapat memijak tanah negeri Terengganu. Tempatnya adalah di kawasan daerah Kemaman, di petrol stesyen Petronas, turun dari kereta ke tandas stesyen petrol itu untuk membuang air kecil. Dan masjid yang pertama hamba masuk milik rakyat Terengganu, untuk menunaikan solat Jumaat, adalah di Masjid Rusila, Marang, Terengganu, masjid ayah Chik, idola pemimpin hamba. Namun, ayah Chik tidak berkhutbah ketika itu.

Sampai-sampai sahaja di negeri ini, hamba terus terpikat, terikat dan seterusnya taksub dengan negeri bekas tadbiran ayah Chik. Yang paling hamba teruja adalah pantainya. Pantainya yang terlalu cantik, aman, damai, putih, bersih dan memukaukan. Hamba sudah jatuh cinta. Jatuh cinta dengan isteri hamba, dan juga jatuh cinta dengan negeri kelahiran isteri hamba.



(Bersama yang sulong, di pantai Terengganu)



(Masa ni anak hamba kecil lagi, yang kedua baru lahir, ni yang sulong)



(Mengelibang Telipot.... betui ke eja ni?)

Sekarang ini, baru 4 tahun hamba mengenali negeri Terengganu. Dalam setahun, hamba akan ke sini sekurang-kurangnya 4 kali. Sekali balik, duduk selama seminggu paling kurang. Disebabkan balik ke sini tidak kerap dan lama, maka kerinduan untuk ke Terengganu itu sentiasa ada di dalam hati hamba yang agak kelabu ini.

Raya ini, hamba akan ke Terengganu pada Syawal 2. Raya pertama mestilah bersama ibu dan ayah hamba di K.L. Tempat tumpah darah hamba. Tempat yang setiap minggu akan hamba balik untuk bertemu dengan ibu dan ayah hamba. Walau macam mana sibuk sekalipun, hamba akan balik ke K.L melawat ibu dan ayah hamba.

(Sambil baring, nengok pandangan ni..... hija)

Manakala raya kedua nanti, tunggulah engkau batu enam, akan hamba ke sana untuk tidur dan lepak-lepak di dalam rumah tok tua hamba dan akan hamba sujud di bumi masjid At-Taqwa selama yang mungkin. Tungguuuu,.....

Khamis, September 10, 2009

NAK TAHU CARA DAKWAH YG MUDAH, INI CARANYA.

(Islam dan dakwah adalah ibarat bagai aur dengan tebing)


Pernah tidak anda berborak-borak dengan kawan India anda yang beragama Hindu? Pernahkah anda berkata-kata kepada jiran anda yang berketurunan Cina beragamakan Budha?

Hamba selalu berborak dan berkata-kata dengan mereka. Kadang-kadang disebelah rumah, kadang-kadang di kedai runcit dan kadang-kadang di pejabat tempat bekerja.

Jika kita mengakhiri perbualan dengan mereka yang bukan Islam ini, ada tidak terdetik dihati kita untuk berdakwah kepada mereka tentang Ad-Deen Islam? Ada tidak kita ada menyebut perkataan-perkataan yang berbentuk Islam dihadapan mereka?

Hamba rasa, pasti ada dihati kita untuk berdakwah kepada mereka, pasti ada terdetik di hati. Namun, untuk mengeluarkan ayat-ayat dakwah keluar dari mulut kita, hamba yakin, pasti susah untuk kita mengeluarkannya.

Kerana apa? Mengapa agak susah untuk kita berdakwah kepada orang bukan Islam? Kerana malu? Kerana tidak yakin dengan diri sendiri? Kerana takut menghiris hati mereka? Atau kerana 'aku peduli apa depa jadi kafir'?

Hamba rasa, keempat-empat jawapan itu adalah betul dan kerana itulah kita rasa susah untuk berdakwah kepada orang bukan Islam di Malaysia ini. Lebih parah lagi jika ada perasaan dihati kita jika terdetik mengatakan Islam di Malaysia ini hanya milik bangsa Melayu. Ini sesat namanya.

Jika anda sekelian hendak belajar-belajar untuk berdakwah dengan kawan-kawan kita yang bukan Islam, ada satu cara yang mudah untuk kita mulakan. Selalu ucapkan kalimah InsyaAllah kepada mereka. Jika ada kawan beragama Hindu bertanya kepada kita, "Bila akan sampai ke sini?", maka kita jawablah, "InsyaAllah, sekejap lagi.". Jika ada seorang kawan kita yang beragama Budha bertanya kepada kita, "U boleh tolong ya, saya memang mahu u tolong ini proposal.", maka jawablah kepada dia, "InsyaAllah saya akan tolong. Saya akan semak.".

Cukup setakat itu. Tidak perlu berlebih-lebih, jika ini adalah permulaan kita untuk mengajar diri sendiri untuk berdakwah. Amalkan selalu ucapan InsyaAllah. Nanti, lama-kelamaan, pasti kawan itu akan bertanya, "InsyaAllah itu apa ya?", maka jawablah kita, "InsyaAllah itu ialah dengan izin Allah. Jika Allah izinkan, jadilah, jika tidak, tidak jadilah. Kita berusaha dan kemudian berserah kepada Allah.".

Moga kita umat Islam berbangsa Melayu ini, ada hati untuk berdakwah kepada kawan-kawan kita beragama lain. Kerana dakwah ini adalah wajib, bukan sunat, bukan harus,....

Rabu, September 09, 2009

CERITA RAYA SIKIT

Raya tahun ini, hamba beraya di Bukit Damansara, K.L. Rumah ibu ayah hamba. Raya kedua, hamba akan ke Batu Enam pula, Kuala Terengganu. Naik kereta. Tidak naik kapal terbang. Takut H1N1.

Baju dan kelengkapan raya, semua sudah dibeli. Untuk isteri, untuk anak-anak, beli baju, beli tudung. Untuk hamba, hamba beli satu kopiyah putih je.

Hamba tiap raya, akan beli hadiah untuk ibu dan ayah hamba. Pada tahun ni, hamba masih mencari-cari idea, hadiah apa yang hendak diberi kepada ayah dan ibu nanti? Hendak beli capal, ayah sudah ada banyak capal. Hendak beli tudung, ibu sudah ada banyak tudung. ........ apa ye hendak diberi,......

Abang hamba, seperti tahun lepas, dia akan beraya di Bahrain. Tapi, tahun ini, abang hamba akan balik, cuma bukan waktu raya pertama, 2 minggu lepas raya, abalong akan balik Malaysia selama 2-3 minggu, insyaAllah.


(Hamba dan abalong. Tengah tido. Tapi, ini gambar tahun lepas, tahun ini, kami adik beradik sudah maintain kurus macho....)

Bercadang hendak buat open house tahun ni. Sambil open house, hendak buat doa selamat duduk rumah 'baru' dan hendak buat kenduri hari lahir anak-anak hamba dan anak buah hamba sekali, 4 bulan 10 ini. Jika diizin Allah. Mungkin kambing golek, menu sampingan yang akan dijamu..... sedapnya.

Walaubagaimanapun, menu kepala lembu tidak akan dihidangkan, kerana jiran-jiran hamba, ada orang Hindu. Islam menghormati agama lain.

Tempat tinggal hamba ini, lebih kurang 150 meter, ada satu kuil besar, yang terletak di tengah-tengah rumah kampung baru cina. Pelik, memang betul-betul pelik. Ada kuil hindu tengah-tengah masyarakat Budha.

Semalam, semasa hendak ke masjid untuk solat Isya', kereta hamba kena lalu pekan cina dahulu. Agak sibuk sedikit pekan itu. Selalunya tidak sibuk, tetapi malam itu sibuknya lain macam.

Azan sudah 10 minit berlalu, hamba masih di pekan cina. Marah juga hati hamba. Cuma dalam hati je lah marah, tapi muka masih senyum. Bukan apa, kesian melihat rakan-rakan cina. Tidak bersama kita, manusia Melayu, pergi ke masjid untuk solat bersama-sama. Teruk sangat ke Melayu ini, tidak reti berdakwah kepada jiran-jiran yang berbangsa lain ini. Bodoh juga Melayu ini, ..... bodoh berdakwah......