Mari sama-sama kita sebut syahadah

Ahad, November 01, 2009

BUDU DAN HUDUD: SAMA SEPERTI KEHIDUPAN HAMBA.


Gambar : Mohd Aqlan, 7 tahun - pasar malam, pekan Brinchang, Cameron Highland.


Gambar : Mohd Aqlan, 7 tahun. - Kedai bunga, Cameron Highland

Jam 11 pagi ini, hamba bercadang untuk ke penjara Kajang. Bukan melawat banduan, tetapi menerima jemputan walimatulurus dari rakan sekerja. Ayah dia bekerja sebagai warden penjara, maka upacara perkahwinannya dibuat di kuaters penjara.

Selepas itu, isteri hamba ingin berjumpa adiknya yang menetap di Semenyih. Hendak memberi budu dari Terengganu.

Sebelum hamba bernikah, iaitu ketika hamba bujang, makanan yang dipanggil budu hamba tidak pernah menyentuh untuk dimakan langsung. Tidak sedap, itulah firasat hamba. Makan belum, rasa belum, bau pun belum. Hamba telah menghukum bahawa budu itu adalah tidak sedap.

Namun, setelah bernikah dengan isteri hamba yang kuat memakan budu itu, maka hamba pun mencubalah makanan ruji insan Terengganu ini. Setelah makan dengan'expectation' yang negatif, hamba sekarang ini telah menjadi seorang manusia yang boleh memakan epal dengan mencicah budu. Begitu taksubnya hamba dengan budu, ketika ini.

Begitu jugalah hamba hendak kabor disini, hamba dan budu adalah lebih kurang serupa dengan syariat Islam dengan orang Malaysia.

Syariat Islam, yang selalu disebut oleh rakyat Malaysia dengan hukuman hudud, adalah satu undang-undang hukum yang dianggap zalim walaupun mereka yang menuduh hudud itu zalim belum pernah merasa, melalui dan menikmati kehidupan didalamnya ada hukum hudud.


Salah satu hukum hudud ialah tentang larangan meminum arak dan hukumannya. Mengapa manusia yang meminum arak cukup takut dengan larangan ini? Jawapannya kerana mereka masih belum merasai kenikmatan kehidupan bebas arak.

Persepsi manusia yang hanya melihat keperluan manusia yang sudah ketagih arak, terutama ahli politik yang terlampau mencintai pengundi arak mereka, mereka hanya melihat perkara yang kearah satu matlamat iaitu menang kerusi. Asal menang kerusi, lantaklah pengundi itu hendak minum arak sehingga mengganggu kehidupan peminum arak yang pastinya akan kearah kemusnahan itu.

Lebih2 lagi, industri pembuatan arak telah melekat di Malaysia yang memberikan dana haram yang cukup besar kepada kerajaan pusat dan kerajaan negeri.

Maka di sini, apakah cara penyelesaiannya?

Cara penyelesaiannya ialah marilah kita bernikah dengan Islam, kemudian mencuba menghadam hukum hudud, agar makanan hudud itu akan memasuki perut perundangan Malaysia dan menjadi darah daging negara Malaysia.

Pasti Malaysia akan mencicah buah epal dengan budu.

Manusia besar melihat hudud dengan penuh tanda tanya. Tetapi bagi manusia kecil yang bersih akal fikirannya, melihat hudud itu sambil melambai-lambai keseronokan menjemputnya datang ke dunia mereka.

0 ulasan: