Mari sama-sama kita sebut syahadah

Jumaat, Oktober 23, 2009

CERITA CAMERON LAGI. TENANG ......

Semalam, hamba selit cerita berkenaan peguam. Ada kena mengena dengan politik sikit. Dulu kata tak mahu lagi cerita politik. Tetapi, kena selit sikit. Jika sesiapa baca tidak faham apa kena dengan politik artikel semalam, tak perlu tahulah, tetapi sesiapa ternampak, eloklah gitu. Jangan buat jahat dengan ayah chik.

Sudahlah. Tak perlulah lagi cerita berkenaan lawyer tu. Baik kita cerita berkenaan dengan Cameron. Bawah ni ada le gambar-gambar sikit2 di lokasi Cameron.



Saujana mata memandang. Zaman dahulu, semasa british belum datang, tempat ini adalah belantara yang memang tidak akan disentuh oleh orang Melayu, tempat jin bertendang. Selepas datang mamat-minah yang suka minum teh, maka di tebang seluas-luas pokok-pokok, ditanam teh diatas gunung setinggi 2000 kaki dari aras laut. Canteeeek pemandangan.......




Ni umi dengan anak-anak dara dia. Comel-comel dema ni, macam ayah dia.



Muslimat cute. Bukan yang hendak naik kerusi tu, dia tu memang semua orang tahu cute, tapi yang seorang lagi tu, yang digelar umi oleh anak-anak hamba. Macam tokoh pemimpin Nisa' juga ada juga ye. Namun beliau adalah seorang guru sekolah menengah yang amat dedikasi.


Teko itu bukan hamba punya. Teh tak habis tu bukan hamba yang minum. Botol air mineral tu bukan hamba yang beli.......



Pekan Tanah Rata waktu pagi hari. Sejuk ketor.

Selepas kenyang makan di hotel setelah letih membawa kereta, sekitar jam 6ptg, abang hamba mengajak kami semua pergi ke pasar malam cameron di Brinchang. Jauhnya lebih kurang 10km dari hotel kami.

Oh ye, lupa hendak kabor, hotel yang kami duduki di Cameron adalah Hotel Herritage. 3 bilik semuanya kami booking. Satu bilik ibu ayah, satu bilik along dan kaklong dan satu bilik untuk hamba,....... (bersambung)

0 ulasan: