Mari sama-sama kita sebut syahadah

Khamis, Oktober 22, 2009

ARTIKEL PEDAS NI, PEGUAM JANGAN MARAH YE.

KHAS UNTUK BIRAS HAMBA.

Hamba seorang jurutera. Maka jika hamba hendak menilai kerja seorang peguam, maka nilaian hamba itu akan dianggap nilaian perspektif dari orang luar, kerana bukan kerja hamba menjadi seorang peguam.

Perspektif hamba terhadap peguam adalah mereka-mereka ini kebanyakannya kaki penipu yang hanya pandai berkata-kata dan kerjanya bukan hendakkan keadilan, tetapi hanya inginkan glamour jika menang kes dan duit dari 'client'.

Bolehke hamba berkata begitu. Jika ada peguam yang melenting, peduli apa hamba kerana ini perspektif orang luar terhadap kerjaya peguam.

Agaknya, apa akan jadi kepada kehidupan manusia jika melihat perspektif manusia melalui orang luar diterima sebagai cara penambah baik kehidupan? Hancur manusia.

Melihat perspektif manusia terhadap kita melalui orang luar. Bahaya atau tidak jika kita menilai diri seseorang, iaitu kawan kita, melalui perspektif orang luar berdasarkan juga daripada insan yang luar dari kawan kita yang hendak dinilai itu, melalui kata-kata yang lebih condong kepada fitnah dan anggapan tanpa bukti.

Bahaya itu. Jika kehidupan kita menilai seseorang berdasarkan perspektif orang luar semata-mata, dan perspektif orang itu pula datang dari nilaian manusia yang menilai seseorang itu berdasarkan kebohongan, maka hancur leburlah anggapan manusia terhadap seseorang itu.

Jika seseorang itu baik, tawaduk, dan istiqomah didalam ibadah, namun orang luar, yang tidak mengenali orang itu, menilai orang itu berdasarkan kepada cakap-cakap orang yang mengfitnah orang itu jahat, pemaksiat dan lemas dalam dosa, maka adakah berguna perspektif orang dari luar itu?

Kerja tidak siuman. Itulah pendapat peribadi hamba jika ada seorang peguam yang hendak berterima kasih kepada guru kepada peguam kerana guru kepada peguam itu membuat perspektif luar terhadap organisasinya berdasar fakta pembohongan yang nyata lagi bersuluh.

Mungkin peguam tetap peguam? Betul ke?.....

0 ulasan: