Mari sama-sama kita sebut syahadah

Ahad, Mac 01, 2009

AMANTUBILLAH!

Ada orang kafir hendak menggunakan nama Allah sebagai kata nama tuhan mereka. Puak-puak yang mengatakan nabi Isa itu anak tuhan dan Allah itu bapa kepada Isa mahukan nama tuhan bapa mereka disebut sebagai Allah.

Celaka sungguh mereka. Ya, celaka sungguh mereka. Lebih celaka daripada celakanya pemuda rasuah. Sudahlah menyesatkan manusia mengatakan Allah itu ada anak dan roh kudus itu juga adalah satu entiti dengan tuhan, kemudian hendakkan kata nama tuhan mereka sebagai Allah. Celaka sungguh.

Elok juga pengerusi Yadim ada bersuara. Eloknya kerana suaranya boleh keluar ke media kerana dia masih didalam parti rasuah. Adalah juga mereka didalam rasuah masih ingat hal-hal agama. Sebenarnya ramai sangatlah jemaah PAS yang bersuara tidak bersetuju dengan cara mainan puak kafir mempergunakan nama Allah untuk tujuan menyesatkan manusia.

Jika adalah manusia yang mengaku Islam yang menyokong puak kafir ini menggunakan nama Allah sebagai ganti nama tuhan mereka seperti RPK yang telah menjadi ayam itu, maka nampak sangatlah dia itu jahil murokab. Sudahlah jahil, murokab pula itu. Elok ditampar mulut sibiadap ayam itu. Pedulikan dia itu menyokong PR ke apa, tetapi bab Islam, dia memang penyesat.

Apalah yang hendak dikecohkan puak kafir arab menggunakan nama Allah sebagai god mereka. Sebabnya mereka itu orang arab. Jika hamba orang arab, hamba akan bantah kerana kata nama Allah hanya khusus kepada Allah yang ahad! Bukan 3 dalam 1. Jika hendak guna nama tuhan, guna rob pun hamba bangkang. Sudah memang dia sesat. Ini tidak, hendak menyokong puak kafir ini menggunakan nama Allah dalam majalah herald cap ayam itu sehingga mengatakan umat Islam lain ini semua bodoh. Jahil murokab betul RPK ini. Bodoh!

Jika hendak dibenarkan, benarkanlah juga kafir rishi-rishi di tanah ini menggunakan nama Allah sebagai ganti nama tuhan mereka. Puak kafir yang mengaku kononnya ada 1 tuhan tetapi syirik dengan menyembah dengan tuhan-tuhan buatan yang lain.

Apa ni umat Islam? Tiada sensitif kepada Allah ke? Tidak malu kepada Allah ke? Jika tiada, masalahnya ditimpa kepada kamu semualah, kerana kononnya hidup senang didunia, lepas mati masuk neraka, kan ke rugi!

0 ulasan: