Mari sama-sama kita sebut syahadah

Rabu, September 24, 2008

TANDA BESAR KIAMAT - MATAHARI TERBIT DARI BARAT SUDAH BERLAKU?

Hari ini hamba alhamdulillah, agak kaya sedikit dengan wang ringgit. Maklumlah, baru dapat bonus 1 bulan untuk gaji tahun lepas. Lega sedikit kengkangan kewangan untuk menyambut bulan Syawal nanti.

Elok juga bonusnya diberi lewat, jika sebulan sebelum Syawal, alamatnya, belanja sakanlah hamba untuk persiapan Hari Raya. Tahun ini, semuanya sederhana. Perbelanjaan semuanya sederhana. Tetapi, dulu pun persiapan rayanya sederhana, tetapi tahun ini, lebih sederhana daripada sederhana yang dulu.

Dapat SMS dari adil, kes mahkamah Anwar telah ditangguh ke 7 Oktober. OK le tu. Bab-bab politik hamba sudah ringan sedikit untuk dibuat berfikir. Maklumlah, 10 hari terakhir bulan Ramadhan, banyak fadilatnya. Masjid di tempat hamba tinggal juga telah diadakan tazkirah selepas tarawih. Kelmarin, ustaz Badrul Amin datang. Lama benar rasanya kerinduan kami di Rasa untuk mendengar suara ustaz Badrul Amin. Akhirnya, kesampaian juga.

Hamba sebenarnya handak bercerita lain daripada yang lain untuk artikel kali ini. Hamba ini, biasalah, sebelum memasuki tajuk artikel, hamba akan selit cerita-cerita kehidupan terlebih dahulu. Hari ini hamba hendak memberi pendapat tentang Tanda-tanda Besar Kiamat.

Salah satu daripada tanda-tanda besar kiamat, selain datangnya dajjal, ada lagi satu tanda yang menarik minat hamba. Iaitu, "Matahari Terbit Dari Barat". Mengapa ianya menarik perhatian hamba? Kerana hamba rasa, matahari telah terbit dari barat cukup lama sudah. Semenjak 1960-an. Fuih,.. biar benar, tiap-tiap kali kita keluar rumah pada waktu pagi, matahari tetap terbit dari timur, ni apekehenya hamba ni?

Mungkin ada kawan-kawan terkejut dengan pendapat hamba yang sensasi ini. Namun, pada hamba, apa yang diperkata didalam hadith Rasulullah SAW tentang 'matahari terbit dari barat', bukanlah terang-terangan ianya terbit dari barat. Tetapi ianya bahasa kiasan yang lebih teliti.

Teliti? Teliti seperti apa? Ada yang mengatakan bahasa kiasan untuk matahari itu adalah ilmu. Ilmu akan terbit dari barat. Tetapi pendapat peribadi hamba tidak berapa berkenan dengan kiasan itu. Hamba berpendapat, memang matahari itu, dilihat sendiri oleh mata kepala manusia sendiri melihat matahari itu terbit dari barat.

Jika begitu, biar betul? Siapa pula yang pernah melihat matahari terbit dari barat dengan kedua belah matanya didalam alam nyata yang bukan mimpi? Siapakah gerangan manusia itu? Biar hamba hendak perjelaskan.

Jika sebuah kapal terbang sedang dipandu dari arah timur ke barat, dan matahari berada di depan pesawatnya, yakni matahari berada di sebelah barat, jika kapal terbang itu dipandu dengan kelajuan kurang dari kelajuan putaran bumi, maka pemandu kapal terbang itu akan melihat matahari tetap akan turun dari ufuknya, iaitu dari timur (atas) ke barat (bawah).

Jika kapal terbang itu dipandu pada arah yang sama, tetapi dengan kelajuan sama dengan kelajuan putaran bumi, maka apa yang akan dilihat oleh pemandu kapal terbang itu adalah matahari tidak akan turun dari ufuknya, sebaliknya, dari kacamata pemandu itu, matahari akan tidak bergerak, ianya akan statik. Tidak ke atas(timur), dan tidak ke bawah (barat).

Tetapi, jika kapal terbang itu bergerak dengan kelajuan lebih laju dari kelajuan bumi, maka pemandu kapal terbang itu akan melihat matahari itu akan bergerak dari ufuknya dari bawah (barat) ke atas (timur). Ya, pemandu kapal terbang itu akan dapat melihat matahari akan terbit dari barat ke timur!
Bolehkah pesawat kapal terbang memandu lebih laju daripada kelajuan peredaran bumi? Jawapannya, boleh!

Kelajuan bumi adalah 1674.4 km/j. Manakala, kelajuan yang diukur untuk pesawat adalah menggunakan simbol Mach. Samada Mach 1, Mach 2 atau sebagainya. Mach 1, adalah kelajuan yang lebih dari kelajuan bunyi pada suhu 21C. Manakala kelajuan bunyi adalah 1,238 km/j. Oleh itu, Mach 1 bolehlah dikatakan sama dengan kelajuan 1,238 km/j. Apa-apa kapal terbang yang boleh mengatasi Mach 1, ianya dikatakan kapal terbang supersonic.

(Kapal terbang supersonic ketika ianya hendak memasuki ke arah kelajuan supersonic)


Oleh itu, apakah kaitannya dengan tahun 1960-an? Kaitan dekad itu dengan tanda besar kiamat "matahari terbit dari barat" adalah sebuah kapalterbang yang dinamakan SR-71 'Black Bird' telah dicipta dan digunakan pada tahun 1964. Kelajuan kapalterbang itu adalah 3.1 Mach dan boleh terbang dengan konsisten dengan kelajuan 3.1 Mach itu.



(Blackbird SR-71)

Bermaksud, 3.1 Mach adalah bersamaan dengan 3.1 x 1,238 = 3,837.8 km/j. Ya, Black Bird boleh dipandu selaju 3,837.8 km/j iaitu lebih 2 kali ganda kelajuan bumi. Maka, setiap pemandu kapal terbang SR-71 'Blackbird', akan dapat melihat matahari terbit dari barat ke timur. Tanyalah sesiapa yang pernah memandu kapalterbang Balckbird, mesti komfirm pemandu kapal terbang itu akan mengatakan beliau pernah melihat kejadian yang menakjubkan itu. Sungguh menarik rasanya ya, pendapat peribadi hamda yang agak mengarut ini.

Biarlah, mengarut pun mengarutlah, tetapi itulah pendapat peribadi hamba yang rasanya macam lojik boleh masuk akal bahawa tanda besar kiamat 'matahari terbit dari barat' telah berlaku semenjak 1964.

Namun, ada lagi satu perkara yang lebih menarik, ya'jud dan ma'jud juga mungkin secara 'teorinya' telah muncul dibumi ini,....... semenjak tahun 1947.

2 ulasan:

Zikri Jilani berkata...

terima kasih syeikh

banyak maklumat manfaat yg saya dapat dari rencana tuan.

sila layari blog saya untuk tukar2 pendapat.
zikrijilani.blogspot.com - jejak jebak

syeikh siti jenar berkata...

Ya syeikh,
ambo setuju 100 % dgn teori demo tu.
Sebab yahudi ni mmg dia kaji kitab sebab tu dia nk cari RAHSIA Allah s.w.t. Bongkarkan lagi syeikh ana menyokong anta. Cara anta berfikir inilah cara2 tok kenali dan ulama'2 zaman dulu berfikir....

Allahu Akbar !!!